Tuesday, April 7, 2009

Elegi Menggapai Lengkap

Oleh Marsigit

Obyek pikir:
Wahai lengkap, siapakah diriku itu? Apakah keadaanku itu memenuhi kelengkapan? Mengapa banyak orang memikirkan diriku beraneka ragam?

Lengkap:
Aku saat ini sedang memikirkanmu sebagai tidak lengkap. Senyatanya aku tidaklah mampu memikirkan dirimu secara lengkap. Itulah keterbatasanku. Tetapi keterbatasanku itu juga keterbatasanmu.

Obyek pikir:
Mengapa engkau menampakkan diri. Bahkan lebih dari itu? Mengapa engkau mengaku-aku dapat menjamin kelengkapanku.

Lengkap:
Itulah hakekat yang ada dan yang mungkin ada. Jika aku adalah yang mungkin ada, mengapa engkau musti protes tentang keberadaanmu. Ketahuilah wahai obyek pikir, bahwa diriku itu juga bernasib sepertimu juga. Aku tidak lain tidak bukan juga merupakan obyek pikir. Aku sepertimu juga, yaitu yang ada dan yang mungkin ada. Tetapi aku sekaligus juga merupakan metode berpikir. Aku merupakan kelengkapan atau penyeimbang dari adanya reduksi. Tugasku adalah mengawasi reduksi. Maka jika aku biarkan reduksi itu berkeliaran, itulah sebenar-benar dirimu semua. Karena engkau semua akan binasa dimangsa oleh reduksi. Maka sebetulnya fungsiku adalah menjaga dirimu semua.

Obyek pikir:
Oh maafkan aku, jika aku telah lancang terhadapmu. Tetapi mengapa engkau bersifat kontradiksi. Suatu saat engkau mengharuskan diriku untuk menggapai lengkap, tetapi suatu saat engkau selalu mengakui tidak akan pernah diriku itu menggapai lengkap. Maka manakah dirimu itu yang dapat aku percaya?

Lengkap:
Itulah sebenar-benar dirimu. Manusia itu pada hakekatnya terbatas dalam semua hal. Aku bagi dirimu adalah kontradiksi, padahal bagi diriku aku tidaklah kontradiksi. Itulah kodratnya. Itulah batas pikiranmu. Tetapi agar engkau mempunyai gambaran bagaimana sulitnya menggapai lengkap, maka undanglah teman-temanmu kemari. Aku akan berikan penjelasan secukupnya kepada engkau semua.

Kubus:
Wahai lengkap, perkenankanlah aku ingin melaporkan kepada dirimu. Aku telah merasa didholimi oleh reduksi. Ketahuilah bahwa aku sebagai kubus mempunyai sifat-sifatku yang lengkap. Sifat-sifatku itu luas merentang seluas dunia, sampai batas pikiranku. Ketahuilah bahwa aku dapat menyebutkan berbagai sifatku antara lain sebagai kubus yang indah, mahal, murah, buruk, besar, kecil, terbuat dari kayu, terbuat dari besi, ...dan seterusnya. Saya ulangi dan seterusnya. Itulah kekuatanku. Tetapi mengapa oleh reduksi aku hanya diambil sifatku yang sedikit saja. Oleh reduksi aku hanya dipikirkan sebagai bentuk dan ukurannya saja. Dan sifat-sifatku yang lain telah direduksi atau dihilangkan. Dengan demikian aku merasa sedih dan timpang hidupku. Aku merasa jauh dari kelengkapan seperti yang aku idamkan.

Bola:
Wahai lengkap, perkenankanlah aku ingin melaporkan kepada dirimu. Aku telah merasa didholimi oleh reduksi. Ketahuilah bahwa aku sebagai bola mempunyai sifat-sifatku yang lengkap. Sifat-sifatku itu luas merentang seluas dunia, sampai batas pikiranku. Ketahuilah bahwa aku dapat menyebutkan berbagai sifatku antara lain sebagai bola yang indah, mahal, murah, buruk, besar, kecil, terbuat dari kayu, terbuat dari besi, ...dan seterusnya. Saya ulangi dan seterusnya. Itulah kekuatanku. Tetapi mengapa oleh reduksi aku hanya diambil sifatku yang sedikit saja. Oleh reduksi aku hanya dipikirkan sebagai bentuk dan ukurannya saja. Dan sifat-sifatku yang lain telah direduksi atau dihilangkan.Dengan demikian aku merasa sedih dan timpang hidupku. Aku merasa jauh dari kelengkapan seperti yang aku idamkan.

Guru matematika:
Wahai lengkap, perkenankanlah aku ingin melaporkan kepada dirimu. Aku telah merasa didholimi oleh reduksi. Ketahuilah bahwa aku sebagai guru matematika mempunyai sifat-sifatku yang lengkap. Sifat-sifatku itu luas merentang seluas dunia, sampai batas pikiranku. Ketahuilah bahwa aku sebagaiguru matematika dapat menyebutkan sifat-sifatku sebagai guru matematika yang gemuk, kurus, cantik, tampan, kaya, miskin, ...dan seterusnya. Saya ulangi dan seterusnya. Itulah kekuatanku. Tetapi mengapa oleh reduksi aku hanya diambil sifatku yang sedikit saja. Oleh reduksi aku hanya dipikirkan sebagai dari sisi kompetensi mendidik dan hubunganku dengan subyek didik dan pendidikan matematika. Dan sifat-sifatku yang lain telah direduksi atau dihilangkan.Dengan demikian aku merasa sedih dan timpang hidupku. Aku merasa jauh dari kelengkapan seperti yang aku idamkan.

Mahasiswa:
Wahai lengkap, perkenankanlah aku ingin melaporkan kepada dirimu. Aku telah merasa didholimi oleh reduksi. Ketahuilah bahwa aku sebagai mahasiswa mempunyai sifat-sifatku yang lengkap. Sifat-sifatku itu luas merentang seluas dunia, sampai batas pikiranku. Ketahuilah bahwa aku sebagai mahasiswa dapat menyebutkan sifat-sifatku sebagai mahasiswa yang gemuk, kurus, cantik, tampan, kaya, miskin, ...dan seterusnya. Saya ulangi dan seterusnya. Itulah kekuatanku. Tetapi mengapa oleh reduksi aku hanya diambil sifatku yang sedikit saja. Oleh reduksi aku hanya dipikirkan dari sisi kompetensi belajarku dan hubunganku dengan tugas-tugasku sebagai mahasiswa dan dunia mahasiswaku. Dan sifat-sifatku yang lain telah direduksi atau dihilangkan.Dengan demikian aku merasa sedih dan timpang hidupku. Aku merasa jauh dari kelengkapan seperti yang aku idamkan.

Siswa:
Wahai lengkap, perkenankanlah aku ingin melaporkan kepada dirimu. Aku telah merasa didholimi oleh reduksi. Ketahuilah bahwa aku sebagai siswa mempunyai sifat-sifatku yang lengkap. Sifat-sifatku itu luas merentang seluas dunia, sampai batas pikiranku. Ketahuilah bahwa aku sebagai siswa dapat menyebutkan sifat-sifatku sebagai siswa yang gemuk, kurus, cantik, tampan, kaya, miskin, ...dan seterusnya. Saya ulangi dan seterusnya. Itulah kekuatanku. Tetapi mengapa oleh reduksi aku hanya diambil sifatku yang sedikit saja. Oleh reduksi aku hanya dipikirkan sebagai nilai UAN. Dan sifat-sifatku yang lain telah direduksi atau dihilangkan.Dengan demikian aku merasa sedih dan timpang hidupku. Aku merasa jauh dari kelengkapan seperti yang aku idamkan.

Bilangan:
Wahai lengkap, perkenankanlah aku ingin melaporkan kepada dirimu. Aku telah merasa didholimi oleh reduksi. Ketahuilah bahwa aku sebagai bilangan mempunyai sifat-sifatku yang lengkap. Sifat-sifatku itu luas merentang seluas dunia, sampai batas pikiranku. Ketahuilah bahwa aku dapat menyebutkan berbagai sifatku antara lain sebagai bilangan yang indah, mahal, murah, buruk, besar, kecil, terbuat dari kayu, terbuat dari besi, ...dan seterusnya. Saya ulangi dan seterusnya. Itulah kekuatanku. Tetapi mengapa oleh reduksi aku hanya diambil sifatku yang sedikit saja. Oleh reduksi aku hanya dipikirkan sebagai nilai saja. Dan sifat-sifatku yang lain telah direduksi atau dihilangkan.Dengan demikian aku merasa sedih dan timpang hidupku. Aku merasa jauh dari kelengkapan seperti yang aku idamkan.

Dosen:
Wahai lengkap, perkenankanlah aku ingin melaporkan kepada dirimu. Aku telah merasa didholimi oleh reduksi. Ketahuilah bahwa aku sebagai dosen mempunyai sifat-sifatku yang lengkap. Sifat-sifatku itu luas merentang seluas dunia, sampai batas pikiranku. Ketahuilah bahwa aku sebagai dosen dapat menyebutkan sifat-sifatku sebagai dosen yang gemuk, kurus, cantik, tampan, kaya, miskin, ...dan seterusnya. Saya ulangi dan seterusnya. Itulah kekuatanku. Tetapi mengapa oleh reduksi aku hanya diambil sifatku yang sedikit saja. Oleh reduksi aku hanya dipikirkan kompetensi mengajarku dan hubunganku dengan tugas-tugasku sebagai dosen dan dunia dosenku. Dan sifat-sifatku yang lain telah direduksi atau dihilangkan.Dengan demikian aku merasa sedih dan timpang hidupku. Aku merasa jauh dari kelengkapan seperti yang aku idamkan.

Diskusi:
Wahai lengkap, perkenankanlah aku ingin melaporkan kepada dirimu. Aku telah merasa didholimi oleh reduksi. Ketahuilah bahwa aku sebagai diskusi mempunyai sifat-sifatku yang lengkap. Sifat-sifatku itu luas merentang seluas dunia, sampai batas pikiranku. Aku bisa menyebutkan sifat-sifatku sebagai diskusi yang mahal, murah, seru, heboh, ...dan seterusnya. Saya ulangi dan seterusnya. Itulah kekuatanku. Tetapi mengapa oleh reduksi aku hanya dipikirkan sebagai diskusi yang baik. Dan sifat-sifatku yang lain telah direduksi atau dihilangkan.Dengan demikian aku merasa sedih dan timpang hidupku. Aku merasa jauh dari kelengkapan seperti yang aku idamkan.

Doa:
Wahai lengkap, perkenankanlah aku ingin melaporkan kepada dirimu. Aku telah merasa didholimi oleh reduksi. Ketahuilah bahwa aku sebagai doa mempunyai sifat-sifatku yang lengkap. Sifat-sifatku itu luas merentang seluas dunia, sampai batas pikiranku. Aku bisa menyebutkan sifat-sifatku sebagai doa yang mahal, murah, seru, heboh, ...dan seterusnya. Saya ulangi dan seterusnya. Itulah kekuatanku. Tetapi mengapa oleh reduksi aku hanya dipikirkan sebagai doa yang khusuk. Dan sifat-sifatku yang lain telah direduksi atau dihilangkan.Dengan demikian aku merasa sedih dan timpang hidupku. Aku merasa jauh dari kelengkapan seperti yang aku idamkan.

Lengkap:
Wahai semua obyek pikir, kubus, bola, guru matematika, mahasiswa, siswa, bilangan, dosen, diskusi, doa, ...dan seterusnya. Saya ulangi dan seterusnya. Itulah kekuatanku. Tetapi...
Wahai semua obyek pikir, kubus, bola, guru matematika, mahasiswa, bilangan, dosen, diskusi, doa, ...dan seterusnya. Saya ulangi dan seterusnya. Iba rasa hatiku menyaksikanmu dan juga menyaksikanku. Mengapa? Karena yang engkau akui sebagai kekuatanmu itu sebenarnya adalah kelemahanmu. Dengan bangganya dan sombongnya engkau selalu katakan “......dan seterusnya. Saya ulangi dan seterusnya. Itulah kekuatanku”. Itulah sebenar-benar kelemahanmu dan juga kelemahanku. Mengapa?
Jikalau engkau semua memang bermaksud menggapai lengkap, mengapa engkau sendiri tidak bisa lengkap menyebutkan semua sifat-sifatmu itu? Mengapa engkau musti selalu berkata “...dan seterusnya. Saya ulangi dan seterusnya. Itulah kekuatanku”. Bukankah itu bukti bahwa tiadalah ada satu obyek pikirpun dapat aku pikirkan sebagai lengkap. Sebenar-benar lengkap adalah lengkap absolut. Itulah kelengkapan hanya milik Tuhan YME.

Semua obyek pikir bersama-sama berkata:
Wahai lengkap ampunilah aku semua. Karena kepicikanku semua itulah aku telah berbuat tidak bijaksama terhadap ketentuanmu. Tetapi bukankah engkau tahu bahwa kami semua selalu terancam oleh reduksi. Kami semua benar-benar merasa ketakutan, terhadap perilaku reduksi. Terus bagaimanakan solusinya?

Orang tua berambut putih:
Wahai lengkap. Wahai reduksi. Dan wahai semua obyek pikir. Ingatlah bahwa lengkap dan reduksi itu juga obyek pikir. Jadi ketentuan bagi obyek pikir berlaku juga bagi lengkap dan reduksi. Maka dengarkanlah semua nasehatku ini.
Ketahuilah bahwa karena keterbatasan manusia, maka dia hanya mampu memikirkan sebagian saja dari yang ada dan yang mungkin ada. Oleh karena itu maka manusia dibekali dengan metode berpikir reduksi. Sejak lahir hingga mati, semua manusia menggunakan metode reduksi. Sebetul betulnya reduksi adalah metode untuk terbebas dari jebakan ruang dan waktu.
Ketahuilah bahwa tiadalah mudah menerima bagi suatu obyek pikir untuk dihilangkan atau dieliminasi sebagian atau beberapa sifat-sifatnya. Maka itulah kodratnya bahwa manusia diberi karunia untuk selalu berikhtiar agar dapat melengkapi hidupnya. Namun ketahuilah bahwa karena keterbatasan manusia maka manusia tidak dapat lengkap memeikirkan dirinya dan juga memikirkan obyek pikirnya. Itulah kodrat Nya.
Maka dapat aku katakan bahwa sebenar-benar hidup adalah menjaga keseimbangan antara reduksi dan lengkap. Sebenar-benar reduksi adalah sesuai ruang, waktu dan peruntukkannya. Sebenar-benar lengkap adalah idamanmu. Maka bacalah elegi-elegi yang lainnya agar satu dengan yang lainnya selalu dapat dikaitkan. Baca juga khususnya elegi menggapai harmoni.
Demikianlah kesaksian saya. Renungkanlah. Selamat belajar. Semoga sukses. Amien.

9 comments:

Fithria Aisyah R_Math.06 said...

Layaknya sebuah ungkapan bahwa tiada makluk yang sempurna di dunia ini, meskipun setiap makhluk selalu mengharap kesempurnaan dengan segala ikhtiar...
Begitu juga dengan kelengkapan meskipun setiap makhluk selalu mengharap kelengkapan namun selalu saja ada reduksi yang menyertainya karena sebenar-benarnya kehidupan adalah adanya keseimbangan antara kelengkapan dan reduksi sehingga selalu saja ada kaya, miskin, cantik, tampan, baik ,buruk,pintar .bodoh dan seterusnya....masing-masing mempunyai kekurangan dan kelebihan sendiri-sendiri sehingga harus saling melengkapi satu sama lain sesuai dengan ruang dan waktunya....itulah sebenar-benarnya harmoni kehidupan ...

Benar begitu pak ???...........

dewiervianita_philosphy said...

Tiada gading yang tak retak...mungkin sedikit bisa menggambarkan elegi menggapai lengkap..Sesungguhnya tiada yang sempurna di dunia ini kecuali kesempurnaan itu sendiri karena kesempurnaan itu hanyalah milik Tuhan/Allah.
Setiap obyek pasti mempunyai kekurangan.kekurangan adalah ciri khas yang tidak dimliki obyek lain dan akan menjadikan kekurangan itu sebuah kelebihan.
Tuhan memberikan kelebihan dan kekurangan itu bukan semata-mata Dia benci terhadap kita melainkan agar kita hidup saling melengkapi.
Kelengkapan itu karena adanya keseimbangan reduksi dari masing-masing obyek obyek pikir yang menjadi satu keutuhan.
Mungkin seperti itu yang bisa saya sampaikan,apakah Bapak ingin membenarkan pemahaman saya?

Dewi Ervianita
07301244045
P.Mat R 06

Dr. Marsigit M.A. said...

Fithria Aisyah dan Dewi Ervianita, Elegi Menggapai Reduksi ingin menggambarkan suatu metode berpikir yang imanen, tersembunyi, tetapi ada di mana-mana, tetapi sulit dikenali, dan melanda semua orang pada setiap keadaan. Reduksi adalah metode yang sangat hebat dan dahsyat yang tidak banyak disadari manusia. Padahal dari lahir dsampai mati manusia menggunakan metode ini. Jangankan manusia, binatang saja menggunakannya. Seekor sapi itu tidak sembarang makan rumput. Itu adalah reduksi. Setiap anda mengarahkan pandanganmu, itu adalah reduksi. Setiap anda mulai melangkah itu adalah reduksi. Sedangkan Elegi Menggapai Lengkap ingin menggambarkan bagaimana akibat dari reduksi. Jangankan diabaikan sebagaian besar, tidak diperhatikan satu sifat saja engkau bisa marah-marah. Itu artinya engkau sedang menggapai lengkap. Jadi sebetulnya, jika engkau waspada, reduksi tidak lain adalah menggapai lengkap. Renungkanlah. Juga bagi yang lainnya. Itulah kehebatan filsafat. Yaitu refleksi dari hal-hal sepele. Tetapi maknanya sangat dalam dan sangat luas.

harist fadilah 'mellowsick' said...

lengkap bukan berarti kita sudah sempurna dan memiliki segalanya.Suatu hal yang lengkap pasti ada sesuatu hal lain di dalam kelengkapan itu yang sifatnya sekedar pelengkap saja tanpa memiliki manfaat yang vital.Sebagai contoh sepelenya.Hari ini kuliah dengan 3 mata kuliah.karena ingin lengkap kita bawa semua buku dari jadwal hari senin sampai hari jumat.Dari sini bisa kita lihat lengkap bukan berarti semua hal bisa kita bawa.Ada hal2 yang lain yang perlu kita reduksi.Seperti dalam hidup reduksi sifat2 yang buruk untuk menjadi manusia yang setidaknya bisa lebih baik lagi dari waktu ke waktu

willis koes said...

Selamat malam, sy sedang menulis buku ttg blog, saya mohon ijin untuk mengutip postingan Bapak dan akan saya jadikan contoh dalam bahasan: Rupa-Rupa Blogging.

Mohon masukan Bapak, mengapa Bapak ngeblog atau blogging? Saya menunggu komentar atau pendapat bapak di postingan baru saya.

Pendapat bapak akan saya kompilasikan dalam bahasan draft buku/modul saya: Pendapat Orang tentang Blogging

Terima kasih.

Dr. Marsigit, M.A said...

Ass. Pak Willis Kus, terimakasih telah mengunjungi Blog saya. Saya menggunakan Blog ini disamping untuk kepentingan khusus juga untuk kepentingan umum. Khusus adalah untuk kepentingan perkuliahan. Sedangkan umum, karena Blog saya memang saya open agar bisa di akses oleh siapa saja yang berminat membaca, sebaga arena pembelajaran atau peningkatan SDM, sesuai dengan bidang saya. Adapaun bidang saya adalah pendidikan, pendidikan matematika, filsafat, filsafat matematika, filsafat pendidikan matematika, guru, profesi guru, penelitian pendidikan dan HRD. Terimakasih

Dr. Marsigit, M.A said...

Masih untuk Pak Willis Kus, sedangkan sifat dari Blog saya ini adalah: akademik, formal, non-politik, lintas budaya dan non pornografi.

Nina Agustyaningrum said...

menjadi lengkap dan sempurna tentunya adalah idaman semua orang.
namun kodrat manusia adalah terbatas,tidak ada manusia yang sempurna di dunia ini.

seperti yang dijelaskan dalam Elegi Menggapai Lengkap, manusia tidak pernah bisa menyebutkan semua sifat dari suatu obyek fikir secara lengkap,hal ini ditandai dengan selalu digunakannya kata "dan seterusnya" yang mereduksi sifat - sifat lainnya dari suatu obyek pikir.

oleh sebab itu manusia tidak boleh berlaku sombong karena di atas langit masih ada langit.Kelengkapan hanyalah milik Allah SWT.Sedangkan manusia dibekali dengan akal pikiran yang harus digunakan dalam berikhtiar untuk melengkapi kehidupannya agar dapat memperoleh kebahagiaan di dunia dan akhirat.
Apakah seperti itu pak yang dimaksudkan dalam elegi ini?

Dr. Marsigit, M.A said...

Nina Agustyaningrum.. ternyata hanya melalui REDUKSI lah manusia dapat mengetahui tentang KELENGKAPAN.